sponsor

sponsor

Slider

Berita Terkini

POLITIK

HUKUM

EKONOMI

SOSBUD

KESRA

PEKANBARU

» » Tiga Tahun Sudah, Vonis Mantan Bupati Inhu Raja Thamsir tak Jelas

BeritaInhu.com, Hukum - Kendati telah dijatuhi vonis hukuman bersalah oleh Majelis Hakim Pengadilan Tipikor, Pengadilan Negeri (PN) Pekanbaru, pada Agustus 2012 lalu kepada Raja Thamsir Rahman, mantan Bupati Indragiri Hulu (Inhu), namun hingga saat ini, terdakwa korupsi berjamaah dana kasbon APBD Kabupaten Inhu itu masih menikmati udara bebas diluar sel tahanan.

Pasalnya, vonis hukuman yang dijatuhi kepada Thamsir Rahman selama 8 tahun kurungan penjara itu, belum juga inkrah (incraaht). Setelah upaya hukuman kasasi yang ditempuhnya belum juga turun. 

Otomatis selama 3 tahun ini. Terdakwa yang merugikan negara sebesar Rp 114 miliar lebih itu. Belum bisa dieksekusi jaksa. Karena vonis hukuman terdakwa yang dikenakan tahanan kota itu belum inkrah. 

Panitera Muda (Panmud) Tipikor PN Pekanbaru, Hasan Basri SH, ketika dikonfirmasi Riauterkini.com diruang kerjanya, Rabu (20/5/15) siang mengatakan, bahwa pihaknya hingga saat ini belum menerima salinan putusan kasasi dari Mahkamah Agung (MA) RI, untuk terdakwa Raja Thamsir Rahman. Padahal memori kasasinya telah lama kita kirim, setelah upaya bandingnya ditolak Pengadilan Tingg (PT) Riau.

"No register kasasi atas nama terdakwa Raja Thamsir Rahman dengan nomor, 336 K/ PID.SUS/ 2014 sudah kita kirim pada 1 April 2013 lalu, setelah upaya bandingnya di tolak PT Riau," terang Hasan. 

Selanjutnya, memory kasasi tersebut diterima oleh Panmud Pidsus Mahkamah Agung (MA) RI, Sunaryo SH MH pada tanggal 19 Feb 2014," sambung Hasan lagi,

Namun lanjutnya, kapan masalah turunnya putusan kasasi tersebut, Hasan mengaku tidak mengetahui kapan pastinya.

" Masalah putusan kasasi, itu ranah pihak di MA. Kalau dinilai lambat, tak tahulah kita itu, kita hanya bisa mengetahui hukumannya inkrah, setelah salinan kasasi dari MA kita terima," tuturnya.

Seperti diketahui, pada Kamis (30/8/12) sore. Majelis Hakim Pengadilan Tipikor PN Pekanbaru, yang diketuai Muefri SH MH. Menjatuhkan vonis hukuman kepada Raja Thamsir Rahman, mantan Bupati Indragiri Hulu (Inhu). Selama 8 tahun kurungan penjara. Karena terbukti melanggar Pasal 3 junto pasal 18 UU no 31 tahun 1999, junto psal 55, tentang tindak pidana korupsi, dan ikut secara bersama sama melakukan tindakan kejahatan.

Selain hukuman kurungan, terdakwa kasus korupsi berjamaah dana kasbon APBD Kabupaten Indragiri Hulu (Inhu) itu, juga dikenakan denda sebesar Rp 500 juta atau subsider selama 2 bulan. Terdakwa juga wajibkan membayar atau mengembalikan uang negara sebesar Rp 28,8 milyar. Jika tidak dibayar, maka diganti dengan hukuman kurungan selama 2 tahun. 

Vonis hukuman Pengadilan Tipikor yang lebih ringan dari tuntutan JPU. Dimana terdakwa dituntut selama 14 tahun penjara, dan denda sebesar Rp 500 juta, atau diganti (subsider) selama 6 bulan kurungan penjara. Vonis hukuman majelis hakim Pengadilan Tipikor itu, dikuatkan oleh PT Riau, dan menolak upaya banding yang diajukan jaksa. 

Perbuatan Raja Thamsir Rahman itu terjadi tahun 2005-2009 lalu, semasa dirinya menjabat sebagai Bupati Inhu. Raja Thamsir Rahman terbukti melakukan tindak pidana korupsi dana kas bon APBD Inhu sebesar Rp114 milyar lebih. (dod/guh)

«
Next
Newer Post
»
Previous
Older Post